Kejayaan ITC Mangga Dua Mulai Surut, Tempat Ramai Jadi Sepi

Kejayaan ITC Mangga Dua Mulai Surut, Tempat Ramai Jadi Sepi

Diposting pada

Kejayaan ITC Mangga Dua dikenal sebagai salah satu pusat perbelanjaan pakaian di Jakarta. Lokasi ini, pernah menjadi salah satu pasar tersibuk dikunjungi pembeli. Pada masa itu, pengunjung yang datang untuk berjalan kaki saja susah. Tak hanya pengunjung yang pada tapi ruang-ruang yang ada juga betul-betul dimanfaatkan oleh pedagang yang berjualan. Sehingga hanya tersisa sedikit ruang untuk pendatang berjalan kaki.

Namun sekarang pemandangan itu sirna. Seperti terlihat pada Minggu (30/6/2019), hari di mana biasanya masyarakat berbelanja, ITC Mangga DUa tak lagi seramai biasanya. Padahal, setiap tanggal 30 sudah bisa dibilang sebagai tanggal muda bagi orang yang baru gajian.

Meski tidak bisa di bilang sepi juga, karena pembeli di hari itu tetap ada. Aksi tawar menawar juga kerap terdengar di sepanjang lapak di ITC Mangga Dua. Tetapi jumlah pembeli tersebut masih jauh di bawah ekspektasi para pelaku usaha yang berjualan di mall yang diresmikan Sinarmas Land pada tahun 1989 itu.

Hendrik, salah satu penjaga toko pakaian pria di lantai enam ITC Mangga Dua mengakui bahwa tahun ini, menjadi salah satu tahun tersulit.

“Beberapa hari yang lalu kita juga sampai enggak jualan karna belum tentu satu hari ada penjualan.” Kata pria yang telah menjaga toko itu sejak tujuh tahun lalu.

DI toko tempat Hendrik bekerja, yang luasnya sekitar 2×4 meter itu terpampang foto bosnya bergaya di sebelah bos Presiden Joko Widodo. Saat itu Jokowi Mengenakan baju kotak-kotak ala kampanyenya dulu.

Sudah Banyak Melakukan Trik Dan Branding Toko

Kemungkinan foto itu diambil saat Jokowi menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta. Foto yang sengaja di pampang di toko itu seakan memang di tunjukan agar memberikan nilai tambah bagi branding toko.

Toh branding dengan foto itu juga tidak memberikan pengaruh apa-apa bagi penjualan toko di tempat Hendrik bekerja. “Namanya pengujung sepi ya sudah pasti tidak akan laris,” ujar Hendrik.

Di sebelah toko Hendrik, terdapat lapak yang kosong tertutup rolling door. Menurut dia, sebelumnya toko itu pernah di isi pedagang pakaian khusus olahraga.

Saat awal buka, yakni di awal tahun 2019, toko itu lari di buru pendatang di ITC Mangga Dua. Tapi kian waktu karena kunjungan yang kian sepi, Hendrik melihat penjualan toko di sebelahnya tidak lagi laris. Hingga akhirnya toko pakaian olahraga itu pun tutup beberapa bulan lalu, Hendrik menduga karena pemilik tak sanggup membayar sewa toko.

Berbeda dengan mantan tetangganya itu. Bosnya Hendrik tidak menyewa lapak di ITC Mangga Dua. Lapak itu sudha menjadi hal milik bosnya Hendrik. Artinya, toko itu tidak terlalu terbebani dengna biaya sewa pertahun atau perbulannya.

Tapi kenyataanya, kata Hendrikm pihaknya kerap kesulitan juga membayar tagihan service, termasuk listrik bulanan.

“Sebulan sekitar Rp.2,2 juta harga biaya service itu, waktu itu (belum lama) karena omset tidak nutup, pernah telat bayar. Kalau telah bayar denda lagi Rp. 50.000,” Sebutnya.

Keramaian yang pernah ada di ITC Mangga Dua, kata Hendrikm terakhir kali kerap disaksikannya di tahun 2018.

Bisa untuk berlari di dalam mall hilangnya Kejayaan ITC Mangga Dua

Pemandangan di lantai dasar sedikit berbeda. Tingkat keramaiannya lebih tinggi sdibandingkan lantai di atasnya, Jarak antara satu lapak dengna lainnya juga padat dan ruang bagi pejalan kaki untuk melihat-lihat juga sempit. Tetapi suasana itu juga tidak seramai di masa-masa lampau.

Yanto, pemilik toko pernak dan pernik yang di impor dari Eropa, bahkan mengatakan bahwa sekarang pengunjung aja bisa lari. “Dulu berdesakkan itu biasa,” ujarnya.

Lapaknya berada tidak jauh dari salah satu pintu masuk ITC Mangga Dua. Kata Yanto, Kejayaan ITC Mangga Dua sejak tahun 2017 mengalami penurunan jumlah kunjungan secara perlahan. Saat ini, paling-paling barang dagangannya hanya laku dua buah setiap bulan.

Barang dagangan Yanto memang bisa di bilang barang tersier. Penak pernik yang berbahan dasar keramik, kaca, hingga termbaga itu di jual di kisaran harga Rp. 500 Ribu sampai Rp. 2 juta. Cukup mahal untuk sekedar pernak pernik yang fungsinya sebagai penghias ruangan. Toh barang itu, pernah jadi sasaran pembeli yang datang ke ITC Mangga Dua. Yanto sendiri telah berjualan di mall itu sejak 1999.

Salah seorang pelanggan yang tinggal tidak jauh dari ITC Mangga Dua mengatakan bahwa dulu, setiap Minggu Kejayaan ITC Mangga Dua sellau padat. Pelanggan yang tidak ingin di sebut namanya itu juga mengaku pernah berjualan makanan di ITC Mangga Dua.

Alasan dia menutup toko bukan pula karena sepi, tapi karena saat itu dirinya harus ikut suaminya bertugas di Samarinda. “Sepi banget sekarang mah Pak,” katanya yang sedang duduk di sebalah penulis saat penulis makan.

Sampai saat ini aksi tawar menawar memang masih terdengar dari lantai dasar hingga lantai enam ITC Mangga Dua. Tapi, suara yang lebih dominan adalah tawaran para pedagang ke pendatang yang memang ingin berbelanja, atau sekedar lewat.

‘Boleh silahkan berbelanja’, ‘boleh sepatunya’, ‘boleh tasnya’, dan tawaran-tawaran lain juga semacamntya.

Jangan lupa join bermain di situs Agen BandarQ Online Indonesia Disini.

Sumber: DaftarVIP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *